Buttercookies Littlebox

Hari ini saya pesan 123buttercookies dari littlebox. Dari semua varian yang ditawarkan, hanya jenis ini yang ga pake telur. Satu pak harganya 25k, isinya duikit hihihihi tapi demi menyediakan camilan praktis buat keke, tak apelah. Prasaan rasanya biasa aja, ga lebih enak dari lidah kucing, kayaknya kapan kapan eike bikin sendiri aja enak neh.

Perkedel Kentang tanpa telur

Hehehe .. ini si ibuk demen bener makan perkedel kentang. Tapi biasanya kan menggorengnya mengandung telur. Nah karena keke tersayang ga bisa kena makanan dengan telur terkandung didalamnya, putar otak, bekerjasama dengan keyboard dan googling, konon katanya salah satu blog, fungsi telur sebagai perekatnya bisa digantikan sama tepung beras dan maizena yang dicairkan. Mirip mirip kita bikin mendoan gitu lah. Bisa dicoba deh kalo begitu.

Bahan
Kentang, dikukus atau digoreng dulu, terus dihaluskan
Daging giling, kalau suka. kalau dulu sih sering juga diisi kornet. tapi buat alergic toddler kayak keke, sepertinya mending daging giling biasa aja yang dipake. Dagingnya bisa giling sendiri, bisa udah beli model daging giling di spm atau dipasar. kalau nggiling sendiri, saya sih pake food processornya Phillips. kayak gini nih yang dirumah sih

download

hahaha malah bahas food processor :D kita teruskan bikin perkedelnya.

Bumbunya
Bawang putih -> tapi saya ganti dengan bawang merah
Merica sejumput aja
daun bawang atau kucai

olesan pengganti telur:
2 sdm tepung beras
2 sdm tepung maizena
air untuk melarutkan sampai agak encer, kalo terlalu kental biasanya bikin keras

Cara bikinnya:
Kentang halus dicampur bumbu dan daging giling, terus digulingkan di larutan tepung beras dan tepung maizena. baru deh digoreng dengan minyak panas dan api sedang. tralala … selesaiii…

eh fotonya ntar ya… mudah mudahan ga keburu abis perkedelnya

Eggless Chocolate Steam Cake

Judulnya keminggris, biarin :D tapi ini bukan resep saya pribadi kok, saya juga comot dari Blognya Vero yang dianya juga liat dari Rina Dapur Manis yang juga liat dari Dayang Jack or something saya ga sempat mau baca asal muasal resep ini ditayangkan di Internet. Jadi untuk jelasnya tanya pada mereka berdua saja, atau kalau ada yang merasa ini resep merupakan hak ciptanya, mohon dimaafkeun karena tidak saya sebutkan. Well, kalau penampakan kue saya tidak seperti di blog contohnya, soalnya saya ga pake coklat bubuk. Yang ternyata coklat bubuk saya sudah expire, hi hi hi hi … terus adonan cairnya saya pake cuman setengah, soalnya kayaknya cair banget, daripada ga yakin begitu adonan udah seperti adonan bolu kukus, saya hentikan kasi adonan cairnya.

SAMSUNG

Hasil dari penampakan diatas, rasanya jadi gula palm banget, he he he mungkin garamnya juga kurang banyak, jadi lebih manis banget rasanya kayak bolu sakura, tapi lebih moist. Biarpun ga pake telur, bisa mekar tuh bolu kukusnya. Kayaknya pengaruh pengembang kuenya ya. Resepnya praktis, gampang banget buatnya. Terus ga ribet pake mixer, ya iyalah kan ga pake telur. cuman aduk aduk aja pake sendok ama spatula. beres dah… mungkin masalahnya cuman butuh dandang agak besar, karena mengukusnya sampe 45-60 menit. kalau dandangnya kecil, mungkin bermasalah dengan airnya bisa asat yah.

Ini resep asli dan penyesuaian saya :

Bahan:
75 gr coklat bubuk warna gelap ==> pas bikin ini saya ga pake, mungkin lain kali saya pake biar tau bedanya
150 gr gula palem
100 ml susu kental manis putih/coklat
350 ml susu cair => saya pake dancow instan yang udah dicairkan.
100 ml minyak goreng
1/2 sdt vanili bubuk
secubit garam
125 gr tepung terigu
2 sdt baking powder
1 sdt soda kue
1 sdm air cuka/air jeruk nipis/lemon

Cara membuat:
1. Masukkan dalam panci : coklat bubuk, gula palem, susu kental manis, susu cair, minyak goreng, vanili dan garam, rebus pake api kecil sampai gula larut.
2. Panaskan kukusan dan loyang yang akan dipake. kalau saya pake cetakan bolu kukus dengan kertas cup-nya. Lebih praktis ga usah moles2 mentega segala.
3. Ayak terigu, BP dan Soda
4. Masukkan larutan coklat pada campuran terigu, aduk aduk dengan whisk/spatula sampai rat dan licin. Adonan jadi agak cair.
5. Masukkan cuka/air jeruk nipis/lemon. Adonan akan berbuih, aduk cepat.
6. Masukkan dalam loyang, kalau pake papercup kayak saya, isi 3/4 saja.
7. Masukkan dalam dandang yang sudah mendidih, tutupnya dikasi serbet bersih biar ga netes air uapnya. Biarkan 45-60 menit.
8. Setelah matang, biarkan 10 menit dalam dandang. Setelah itu baru dikeluarkan dari loyang, dinginkan. Siap dimakan.

Sate Bunul

Hari ini saya ga membuat masakan yang spesifik, cuman bikin sop iga yang cara dan lain lainnya sama dengan sop yang kemaren, cuman dagingnya diganti iga :D alih alih bahas sop iga, saya mau bahas warung yang saya kunjungi sama abah. Namanya warung Sate Bunul H. Paino. Isinya sih sate kambing dan gule. Pan saya bingung kalo makan diluar sekarang mesti beli apa, secara si Keke masih setia sama asi-nya. Dan berarti ibunya mesti ikutan semua makanan yang dia boleh dan ga boleh. Akhirnya kita coba untuk makan kambing. Itupun saya beli satenya ga pake bumbu, harapannya sih dengan bumbu kecap doang, tahan gak sih Keke. Well, meski akhirnya ternyata keke ga tahan juga, aih… tapi lumayan lah ibunya udah nyicipin dikit barang sepuluh tusuk sate tanpa lemaknya.

SAMSUNG

SAMSUNG

Reviewnya kira kira begini. Kalau mendengar gosip ini sate enak banget, juga sebenernya sih menurut saya standar aja, cenderung mahal he he he .. karena dagingnya kecil kecil. Agak keras kalo menurut gigi saya yang sensitif. Bumbunya katanya abah ya lumayan. Katanya abah sih Gulenya sedikit lebih enak dari gulenya Bang Saleh yang di Tawangmangu, langganan kami. Hmm yang lucu dari warung ini, ada space khusus buat take-home buyer. Yang ga enak itu parkiran ga ada, untungnya sih kami naik motor, jadi parkirnya rada nyempil nyempil dikit gitu. Kalo yang naik mobil sepertinya harus parkir agak jauh.

Sup Sawi Hijau Bola Daging

SAMSUNGKayaknya isinya bakalan sup doang beberapa minggu ini. Temanya tetep allergic food for toddler :D Yang posting lalu, ternyata keke ga bisa makan sup misoanya. Entah sosisnya, entah misoanya yang bermasalah dengan dirinya. Ya sudah, sementara dua bahan tadi ditunda dulu masaknya. Biasanya Keke tahan sama sosisnya Brenardi. Mungkin karena jenis sosisnya berbeda, entahlah saya belom tega mau nyobain lagi. Bahan kali ini sebenernya sama aja sama yang kemaren, kecuali isinya yang berbeda. Percaya deh, namanya sup, kalo isinya beda, meski bumbunya sama, rasanya beda juga. Bahkan jenis wortel berbeda pun, rasanya bisa beda juga. Jadi yang sekarang diambil adalah cita rasanya sawi hijau. Walau pun sawi hijaunya pasti ga dimakan sama keke, tapi minimal ada citarasanya :D

Bahan
Sawi hijau – bisa juga sih sawi daging, sesukanya aja
Daging giling dibuat jadi bola bola, ato kalo males ya pake bakso aja
Wortel dicacah kecil kecil ato dipotongin aja biasa

Bumbu
Bawang merah, dihaluskan boleh, dirajang juga ga apa apa
Buat resep normal sih biasanya isinya bawang putih sama merica. tapi untuk keke saya skip keduanya.
Gula dan garam secukupnya.

Cara membuat
Bawang merah yang sudah dihaluskan atau dirajang, digongso pake minyak zaitun atau pake minyak goreng sedikit. kalo bisa sih jangan pake mentega, karena meski jadi harum, rasanya jadi lebih berminyak. setelah harum, masukkan bola daging. gongso sebentar, tuangkan air kaldu atau air biasa sebanyak kuah yang dibutuhkan. Rebus sebentar dagingnya sampai setengah matang. Setelah itu masukkan wortel. Rebus sampai benar benar mendidih dan wortel agak empuk. Tambahkan gula garam secukupnya. Terakhir sebelum dimatikan, masukkan sawi. Biarkan sebentar. Angkat sayurnya. Siap dimakan deh :)

Sushi belajaran

SAMSUNGHahahaha namanya sushi belajaran. Ini demi menepati janji saya sama abah dheche setelah jaman duluwwwwww itu mengikuti perjalanannya Sugoi Tei. Berubung udah lama banget, saya lupa deh caranya. Tapi ga apa apa deh. Dicobain aja.

Peralatan bikinnya udah nyicil dari kapan tau. Mulai dari sushi mat, sampe cetakan nori, hahaha… apa apaan? begitulah saya, belajarnya kapan, belanjanya duluan. jadilah numpuk doang di lemari.

Pertama bikin nasinya dulu. Kebetulan sih kemaren dapet beras jepang di lai lai yang kemasan 1 kilo. Biasanya kemasannya gede gede, serem aja belinya, hahaha mahal bok. Kemaren dapat harga 30k aja sekilonya. Ih coba kalo beras sehari hari mah, sampe 10k aja saya biasanya masih muter muter nyari yang lebih ekonomis tapi masih bagus :D Dari sisi beras aja akhirnya saya berkesimpulan, beli aja dah di sugoi tei, hi hi hi hi .. tapi demi si rasa penasaran. tetep aja keukeuh surekeuh saya buat.

Nasi saya buat pake cara cara yang bertebaran di Internet. Eh lebih tepatnya seperti saya masak nasi biasanya. Cuman setelah di kukus di dandang, saya campur pake larutan cuka jepang + gula pasir + garam. Takaran seperti biasa dikira kira aja ama sayah, he he he … jangan belajar masak sama saya, karena saya mah ga suka nimbangin. kalo ditimbangin malah biasanya salah dan ga berasa apalagi berbentuk. Setelah tercampur rata, biarin dingin dulu nasinya.

Siapin sushi mat-nya. Katanya dulu disuru ngasi plastik wrap biar ga lengket. Dulu pas trening udah terpasang rapi plastik wrapnya. Ternyatah kalo masang sendiri, susah juga masang plastiknya. saya menghabiskan waktu setengah jam cuman buat masang plastiknya doang. Alamak, what a wasting time.

Oiya sebelumnya saya bikin isinya juga, sambil nunggu nasinya mateng. Buat kali ini saya cuman pake daging asap yang saya panasin di teflon, pake telor dadar kotak, pake wortel kukus. Yah males aja mikir mau isi jepang jepang banget, hahaha…

Setelah itu, letakkan nori di sushi mat. terus dikasi nasi diratakan ke seluruh norinya. Isinya susun aja disitu. Terus digulung dengan baik. hahaha agak riweh nggulungnya, karena jujur aja mendingan menggulung rolade daripada menggulung sushi. Hihihi Tapi akhirnya jadi juga deh.

Buat makannya sih pake saus sambal dan salad dressing aka mayones. Tapi o mi got, mayones saya sudah expire lama sekali dikulkas. Hiks… jadi ya sudah pake saus sambal saja ya abah. hi hihi hi …

Ya udah gitu aja sharingnya, gambar menyusul karena masih ada di henpon, males donlotnya :D

Sup Misoa Daging Giling/Sosis

Untuk hari ini, Keke makan misoa sup. Biasanya sup dimasak dengan bawang putih. Tapi karena keke ga bisa kena bawang putih beberapa hari ini, digantilah dengan bawang merah. Alhamdulillah doyan dan tidak menimbulkan merah merah di kulitnya.

Bahan

Wortel secukupnya

Kubis secukupnya, kalau suka

Misoa, secukupnya, direndam air panas dulu sebentar

Daun pre dan sledri jika suka

Daging sapi giling, dibulat bulat seperti bakso. (digiling karena buat balita agak sulit mencerna yang irisan) atau pakai sosis sapi. tapi jangan sering sering karena sosis kan pakai pengawetnya banyak.

Bumbu

Bawang merah beberapa siung

Garam secukupnya

Gula secukupnya

 

Cara membuat

Bumbu halus digongso sebentar pakai minyak zaitun sedikit. Masukkan air untuk kuah.

Masukkan daging atau sosis, wortel. Biarkan mendidih dan daging masak. kalau sosis jangan lama lama soalnya sosisnya nanti jadi berubah warna.

Tambahkan gula dan garam sampai rasanya kuah cocok. Masukkan juga daun pre dan sledri. kalau suka boleh ditambah tomat biar agak seger dikit rasanya.

Terakhir baru masukkan misoa dan kobis, biarkan dijerang sebentar. Lalu diangkat.

Sup misoa siap disantap :)

Hello There

2013-09-14-DSC_9333Setelah pinguinndut@multiply bubar jalan, saya mau meneruskan perjalanan urusan makanan ini ke situs yang lain. Urusan sehari hari biarlah ditangani di @livejournal saja. Nah ceritanya sih saya ga mau upload ulang yang di situs lama, udah kemana juga arsipnya. Yang mau saya tulis disini pengalaman baru ajah seputaran urusan masakan,entah itu saya masak sendiri, entah itu saya makan di tempat lain. Yang pasti tunggu ajah tulisan saya. hi hi hi hi sok cihuy ya …

Oiya saya mau berbagi dengan siapa saja yang berkenan dengan tulisan saya tentunya. Urusan copy paste urusan hak cipta, entah lah saya ga mau pusing. Cukup buat saya mengetahui tulisan saya membawa manfaat bagi orang lain. Ketika manfaat itu mendatangkan rejeki bagi orang lain, ya sudahlah. :D Bagi sebagian penulis yang menentang copy-paste, it’s good though. Tapi biarlah saya ga mau menguras energi saya buat masalah ini.

Cukup sekian chit chatnya, saya permisi dulu.

Mengkoneksikan WIFI dari CLI

Meski umumnya sehari-hari kita memakai komputer menggunakan antarmuka grafis (GUI), karena suatu alasan tertentu kadang kala kita perlu melakukan sesuatu dari antarmuka perintah baris (CLI). Misalnya untuk urusan mengkoneksikan laptop ke jaringan nirkabel (wireless), sistem operasi Fedora telah dilengkapi dengan NetworkManager yang berfungsi dengan sangat baik dan dapat dioperasikan dengan sangat mudah oleh orang awam sekalipun. Bagaimana kalau kita ingin mengkoneksikan laptop kita ke  Access Point (AP) yang menggunakan protokol keamanan WPA-PSK melalui antarmuka perintah baris?

Sederhana kok prosesnya, yang perlu diingat, perintah iwconfig hanya mendukung protokol keamanan WEP, sehingga bila kita ingin terhubung ke AP menggunakan WPA-PSK maka kita memerlukan paket wpa_supplicant.

Pastikan perintah wpa_passphrase dan wpa_supplicant tersedia di laptop Anda. Kalau kedua perintah tersebut tidak ada, silakan instal paket wpa_supplicant.


yum install wpa_supplicant 

Kemudian kita perlu membuat berkas konfigurasi wpa_supplicant, tentunya Anda sebelumnya sudah harus mengetahui nama SSID AP dan passphrase/password-nya.

wpa_passphrase [NAMA-SSID-WIFIMU] [PASSPHRASE-WIFIMU] > /etc/wpaku.conf

Perintah di atas akan menghasilkan suatu berkas /etc/wpaku.conf yang isinya kurang lebih seperti ini:

network={
ssid="NAMA-SSID-WIFIMU"
#psk="PASSPHRASE-WIFIMU"
psk=487daf2e66e889c24b8fdf6d01877d5549f6f63fa45b58cd2950d30c16b96dad
}

Selanjutnya jalankan wpa_supplicant dengan opsi-opsi berikut:
-D (diikuti dengan nama driver kartu nirkabel laptop Anda), -i (diikuti dengan nama interface kartu jaringan nirkabel), -c (diikuti dengan nama berkas yang baru saja Anda buat tadi) dan -B (agar perintah ini berjalan di background). Untuk melihat penjelasan tentang opsi lain yang tersedia, kita bisa membacanya di manual page wpa_supplicant.

Ok, ini contoh baris perintah yang saya jalankan di laptop saya


wpa_supplicant -Dwext -iwlp3s0 -c /etc/wpaku.conf -B 

Langkah terakhir, jalankan dhcp client untuk mendapatkan konfigurasi IP

dhclient wlp3s0

Thats it. Selamat berselancar sebagai preman terminal :)

 

Memilih Ukuran Ponsel

Beberapa waktu belakangan ini ponsel berevolusi dengan sangat cepat. Tak hanya dari sisi teknologi yang diusungnya tapi juga dari dimensinya.
Lahirnya Android jelas menjadi salah satu motor yang menyebabkan proses evolusi tersebut menjadi sangat cepat.
Para vendor mengeluarkan produk dengan beragam ukuran. Di satu sisi, beragamnya dimensi ponsel menjadi satu momok bagi para pengembang aplikasi, tapi di sisi lain terutama bagi pengguna akhir jelas memberikan keuntungan tersendiri.
Kita memiliki banyak pilihan.

Berapa ukuran ponsel yang ideal? Tak ada rumus pastinya. Setiap orang memiliki preferensinya sendiri-sendiri.
Saya pribadi memiliki beberapa pertimbangan untuk menentukan ukuran ideal. Yang pertama, harus memiliki layar yang cukup luas, semakin luas makin bagus. Yang kedua, harus masih cukup nyaman di bawa ke mana-mana dalam saku celana. Terakhir, masih cukup nyaman dioperasikan menggunakan satu tangan.
Kalau dari dimensi, cuma 3 itu saja yang jadi pertimbangan.
Meski Anda memiliki kriteria yang sama, belum tentu dimensi yang Anda pilih akan sama dengan ukuran ponsel yang menjadi pilihan saya. Mengapa?
Karena kita secara fisik pun belum tentu memiliki ukuran yang sama.
Ukuran 7″ bagi saya jelas terlalu besar, 6″ agaknya menjadi batas maksimal. Ya, ini berarti masuk dalam range pablet.

Kalau sampeyan sendiri lebih suka ponsel berdimensi berapa?